Alec Torelli Membahas Pertanyaan “Apakah Solvers Merusak Poker?”

Saya pertama kali mulai bermain Texas Hold’em tanpa batas pada tahun 2003 di pertandingan kandang dengan teman-teman. Saya masih sekolah menengah, dan media sosial, blog, video pelatihan, dan pemecah masalah belum ada. Sumber terbaik (hanya?) tentang cara belajar idn poker adalah buku. Bersemangat untuk melawan teman-teman saya, saya mengambil salinan Sistem Super, dan eksploitasi sederhana dari taruhan lanjutan ketika saya adalah pengangkat preflop, bermain seri secara agresif, dan kadang-kadang tertatih-tatih dari posisi awal untuk menjebak dengan pasangan besar sudah cukup untuk memenangkan uang makan siang mereka.

Saya yakin di Poker Wisdom of a Champion saya membaca kutipan di mana Doyle Brunson berbagi salah satu kesibukannya. Dia berani bertaruh penentang bahwa pocket deuces adalah hands yang lebih baik daripada ace-king. Hanya sedikit yang mempercayainya, jadi mereka hanya bertaruh dengan uang dan memberikan kelima kartu. Bagian favorit saya dari cerita ini adalah Doyle mempelajari ‘rahasia’ ini dengan susah payah menangani ribuan skenario dengan hands, dan mendokumentasikan siapa yang menang.

Hari ini, hampir setiap amatir poker tahu bahwa pasangan adalah sedikit favorit daripada dua kartu tinggi. Kami diingatkan akan fakta ini setiap kali kami menonton poker di televisi, di mana komputer langsung menghitung peluang dan mengungkapkan persentase secara real-time.

Permainan poker yang hebat telah berubah secara eksponensial sejak saya pertama kali mulai memainkannya. Ketika saya datang, head-up display (HUD), (yang memberi Anda statistik real-time dari lawan online Anda), kalkulator ekuitas (yang memberi tahu Anda peluang dua hands atau rentang), serta pemecah (yang memberitahu Anda bermain optimal dalam situasi apapun), tidak ada. Kurangnya informasi yang tersedia berarti bahwa mereka yang memiliki intuisi terbaik untuk permainan adalah pemain terbaik.

Selain itu, satu-satunya cara untuk mengasah naluri seseorang adalah dengan memasukkan ribuan jam ekuitas keringat ke dalam permainan itu sendiri. Menemukan garis yang optimal membutuhkan berada di tempat berkali-kali, membuat kesalahan, dan kemudian memikirkan hands. Belajar melibatkan menyampaikan hands ke pemain lain yang dihormati dan mendapatkan masukan mereka.

Evolusi Poker yang Ditingkatkan

Ironisnya, proses yang lambat dan penuh semangat ini membuat mereka tetap berada di puncak. Karena tidak ada pengganti pengalaman, menjadi pemain poker yang kompeten sangat menantang, tetapi kurangnya teknologi berarti permainan berkembang sangat lambat. Setelah Anda mencapai puncak, Anda tinggal di sana.

Dengan tidak ada yang memiliki pengetahuan pasti tentang strategi yang benar (teori permainan optimal), semua orang bertujuan untuk mengeksploitasi kompetisi mereka. Seseorang harus bermain berjam-jam dengan lawan mereka untuk memahami pola taruhan sub-optimal mereka, menemukan kebocoran, dan mencari cara untuk mengalahkan mereka. Intuisi memainkan peran kunci dalam permainan. Seperti yang dicatat oleh Phil Hellmuth dengan cerdik, ‘poker adalah permainan orang, dimainkan dengan kartu.’ Beberapa berpendapat ini adalah inti sebenarnya dari poker dan di mana permainan itu paling baik dimainkan.

“Di era modern, poker telah menjadi permainan yang lebih metodis dan teknis. Saat ini para pemain terbaik merasa lebih seperti ahli matematika.”

Sangat menarik untuk menyaksikan poker berkembang, sebagian besar berkat teknologi. Ketika saya pertama kali mulai bermain, pemain terbaik adalah seniman. Di era modern, poker telah menjadi permainan yang lebih metodis dan teknis. Hari ini para pemain terbaik merasa lebih seperti ahli matematika.

Apakah poker permainan yang lebih baik ketika solusi strategi (keseimbangan Nash) yang benar tidak diketahui, dan seseorang harus mengandalkan akal dan perasaan dalam permainan untuk menentukan permainan terbaik? Atau mungkin pemecah telah meningkatkan poker, di mana mereka yang belajar dan menghafal solusi yang benar, dan pengetahuan untuk menerapkannya memiliki keunggulan terbesar.

Saya ingat berbicara dengan seorang teman ketika PokerTracker, perangkat lunak pelacakan poker yang sekarang terkenal yang mengungkapkan frekuensi yang tepat dari permainan lawan Anda dalam situasi tertentu, pertama kali keluar. Kami sepakat itu akan mengubah permainan poker online selamanya, dan memaksa pemain untuk mengambil pendekatan yang lebih matematis. Mengetahui secara pasti frekuensi kenaikan, panggilan, dan taruhan lawan Anda memungkinkan seseorang menggunakan matematika untuk membuat strategi kontra untuk permainan mereka. Misalnya, jika seseorang mengamati lawannya melipat giliran ketika menghadapi laras ganda lebih dari 50% dari waktu, Anda dapat dengan mudah membuat taruhan seukuran pot dengan dua kartu dan dijamin untuk menunjukkan keuntungan.

Saya menyaksikan ketika eksploitasi bergeser dari mereka yang memiliki pemahaman intuitif tentang permainan menjadi mereka yang menemukan ketidakseimbangan matematis di garis taruhan lawan mereka. Sekitar waktu itu kalkulator ekuitas poker masuk ke pasar, seperti PokerStove, yang dapat menghitung ekuitas (atau peluang) dari dua hands atau rentang mana pun terhadap satu sama lain.

Ini juga mengubah permainan secara radikal, karena seseorang tidak lagi harus menggunakan intuisi (diperoleh melalui pengalaman) untuk menentukan apakah situasinya menguntungkan, melainkan mereka dapat mempelajari tempat tanpa pernah duduk di meja, hanya dengan menjalankannya melalui kalkulator ekuitas.

Bangkitnya Kecerdasan Buatan

Terobosan lain terjadi ketika AI menjadi cukup baik untuk memprediksi garis taruhan yang benar dalam situasi tertentu.

Saya adalah salah satu yang pertama di dunia yang menguji ‘pemecah’ ini ketika saya terbang ke Malta untuk bermain melawan versi beta PokerSnowie. Solver mudah dieksploitasi karena tidak dapat membedakan antara ukuran taruhan apa pun di atas pot 2x, memungkinkan penyesuaian yang mudah untuk masuk semua kapan pun seseorang memiliki hands premium, mengeksploitasi kecenderungan Snowies untuk salah menghitung ukuran taruhan dan menelepon terlalu sering.

Saya baru-baru ini menonton ceramah tentang Hukum Moore, yang secara longgar menyatakan bahwa kekuatan pemrosesan berlipat ganda setiap dua tahun dan oleh karena itu kita dapat mengharapkan kecepatan dan kemampuan komputer kita berlipat ganda setiap beberapa tahun, meskipun membayar lebih sedikit untuk mereka. Sehubungan dengan AI dan poker, saya dapat melihat bahwa kecepatan eksponensial teknologi akan meningkatkan pemecah ke titik di mana mereka dapat mengalahkan manusia dalam waktu singkat. Tulisan itu ada di dinding.

Beberapa tahun kemudian, program poker canggih bernama PioSolver diluncurkan ke pasar. Itu bisa memainkan situasi apa pun dengan sempurna di Hold’em tanpa batas, meskipun terbatas pada pot head-up.

Terobosan ini secara radikal mengubah lanskap poker sekali lagi, semakin mendorong pentingnya matematika dalam permainan. Dengan kalkulator ekuitas, seseorang masih harus dengan susah payah menempatkan lawan mereka pada kisaran, memasukkannya ke dalam kalkulator, melihat ekuitas, dan kemudian menggunakan pemikiran kritis untuk menentukan garis taruhan terbaik yang akan diambil.

Seringkali tidak jelas, dan akan ada perdebatan luas di antara para pemain elit tentang permainan terbaik apa. Misalnya, jika Anda memiliki 30% ekuitas melawan lawan Anda dan mendapatkan peluang 2: 1, seseorang dapat berdebat untuk panggilan. Tapi mungkin dorongan lebih baik karena mereka akan melipat bagian penting dari kisaran yang mereka pertaruhkan. Jika Anda menelepon, sungai apa yang harus Anda turuni? Apa yang Anda dorong?

Dengan pemecah, informasi ini tersedia bagi siapa saja yang memasukkan data. Ada lebih sedikit perdebatan dan lebih banyak menghitung dan menghafal.

Masing-masing dari terobosan teknologi ini telah membatasi pentingnya pengalaman dalam poker. Ini juga memungkinkan orang untuk membuktikan garis taruhan yang benar dalam situasi apa pun, menghilangkan keraguan atau perdebatan tentang permainan yang benar.

Munculnya pemecah telah datang dengan serangkaian tanhands lain, penggunaan bantuan waktu nyata (RTA). Pemain sekarang dapat memasukkan situasi ke dalam pemecah dan bermain poker sempurna secara real-time. Situs poker telah berusaha untuk memerangi ini, dan beberapa bahkan telah melangkah lebih jauh dengan merekam layar komputer pemain mereka saat mereka bermain, tetapi para penipu selalu selangkah lebih maju. Apa yang menghentikan mereka dari memiliki teman di sebelah mereka di komputer kedua yang memasukkan hands dan menyampaikan informasi? Lihat tanda 8:00 video ini untuk melihat apa yang terjadi.

Apakah Solvers Meningkatkan atau Memperburuk Poker?

Bentuk kecurangan seperti itu hampir tidak mungkin untuk dideteksi, dan fakta bahwa begitu banyak yang dipertaruhkan berarti itu pasti terjadi di dunia poker online.

Memang, masih ada beberapa tanhands untuk bermain poker di level elit yang melampaui aspek teknis permainan, seperti kontrol emosi, stamina, manajemen bankroll, dan sejenisnya. Bahkan ada yang mengetahui kapan dan bagaimana menyimpang dari apa yang dianjurkan oleh para pemecah, yang membutuhkan pemikiran kritis dan kesadaran akan lawan dan metagame seseorang.

“Sehubungan dengan poker online, saya percaya pemecahnya yang jelas telah membuat poker lebih buruk.”

Pertanyaannya tetap, apakah pemecah meningkatkan atau memperburuk poker? Apakah meminta orang mencoba menghafal dan mereplikasi AI mengurangi poker menjadi tes standar di mana peserta bertujuan untuk menghafal jawaban alih-alih bentuk seni di mana naluri, pemikiran kritis, dan pengalaman menang? Atau apakah munculnya pemecah memungkinkan pemain untuk memahami permainan pada tingkat yang lebih dalam, sehingga menambahkan elemen keterampilan lainnya?

Sehubungan dengan poker online, saya yakin pemecahnya yang jelas telah membuat poker menjadi lebih buruk. Prevalensi RTA dan ketidakpastian yang dirasakan banyak orang sehubungan dengan bermain online akan berdampak jangka panjang pada keberlanjutan ekosistem. Saya tahu banyak pemain yang tidak mau menyentuh poker online karena mereka merasa itu terlalu berisiko.

Kedua, kurangnya membaca, memberitahu dan kemampuan untuk menggunakan intuisi berarti sangat sulit untuk menyimpang dari permainan teori permainan yang optimal, membuat pentingnya pemecah begitu besar bahwa seseorang dipaksa untuk bermain dengan buku. Saya percaya ini menciptakan permainan yang lebih stagnan dan membosankan di mana beberapa seni hilang.

Dalam poker langsung, pemecah memainkan peran yang kurang penting karena seseorang memperoleh informasi penting tentang lawan mereka dengan mengamati mereka secara real-time. Cara mereka bertindak memberikan satu petunjuk tentang kekuatan atau kelemahan hands mereka. Ini memengaruhi rentang yang dapat mereka miliki, yang memengaruhi ekuitas Anda, yang pada akhirnya menentukan strategi optimal. Bahkan dalam permainan langsung saat ini, saya bermain di penghujung hari, keputusan besar sering kali datang ke pembacaan waktu nyata yang besar dan intuitif. Hanya ketika saya tidak memiliki informasi, saya menggunakan pendekatan teori permainan. Secara pribadi, saya menyukai aspek eksploitatif bernuansa poker langsung, dan itulah yang membuat permainan tetap menarik.

Dalam banyak hal, permainan lebih menyenangkan ketika tidak ada strategi sempurna yang tersedia. Grandmaster Catur Bobby Fischer menyesali hal yang sama, jauh sebelum mesin bisa mengalahkan manusia. Dia menemukan varian yang dia yakini sebagai bentuk catur yang lebih murni yang disebut ‘Catur Fischer’ di mana potongan-potongan didistribusikan secara acak di papan, dan kemudian permainan akan dimulai. Dia percaya ini lebih disukai pecatur puritan dengan pemahaman yang lebih mendalam tentang permainan, daripada seseorang yang hanya mempelajari teori catur.

Bakat mentah ini dapat menjaga permainan tetap murni karena keterampilan hanya dapat dicapai melalui jumlah waktu maksimum yang dihabiskan untuk melakukan kerajinan, sedangkan dengan pemecah masalah, strategi tercepat untuk meningkatkan adalah menghabiskan lebih banyak waktu untuk belajar daripada bermain. Saya melihat maksudnya.

Solver

Pelajaran dari Pengalaman

Selama Covid, saya bermain poker online cukup banyak. Saya duduk di permainan uang terbesar yang tersedia dan selalu menyukai tanhands untuk bersaing dengan yang terbaik. Saya melihat garis taruhan baru (seperti orang bertaruh 1/10 pot), dan lebih banyak lagi taruhan berlebihan untuk beberapa nama.

Dalam menganalisis hands sesudahnya, saya dapat memberi tahu para pemain bahwa keputusan mereka sangat ditimbang berdasarkan pemblokir. Saya telah dipaksa untuk beradaptasi selama bertahun-tahun karena permainan poker telah berubah. Strategi yang berhasil untuk saya pada tahun 2005 tidak berhasil pada tahun 2010, dan strategi yang saya gunakan untuk memainkan Big Game di Makau akan menjadi kurang optimal hari ini. Dalam beberapa hal, dipaksa untuk beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan dalam game telah membuat poker lebih menyenangkan, karena saya selalu mempelajari sesuatu yang baru. Belajar lebih dari apa pun adalah hal yang membuat game ini tetap menyenangkan. Orang dapat berargumen bahwa pemecah telah memberikan sebagian besar ruang untuk belajar, dan itu hal yang baik. Mungkin kami membutuhkan teknologi untuk membantu mengembangkan permainan untuk memaksa kami terus mengadopsi strategi baru dan menjaga permainan tetap segar.

“Poker sebagian besar telah menjadi masalah matematika sedangkan, di masa lalu, tidak ada yang tahu matematika, jadi itu lebih merupakan masalah manusia.”

Piotrek Lopusiewicz, programmer di balik PioSOLVER, berpendapat bahwa A.I. alat (pemecah) hanyalah perpanjangan dari tren yang lebih lama dalam gangguan teknologi poker. Bahkan sebelum pemecah, pro poker online top mengumpulkan data melalui PokerTracker dan menganalisisnya untuk menemukan ketidakefisienan. Dengan cara itu, pemecah masalah hanyalah evolusi logis berikutnya dari upaya teknologi untuk mengganggu poker.

Orang dapat berargumen bahwa HUD dan Solvers telah berkontribusi pada kematian poker online, dan ini adalah permainan yang lebih baik tanpa mereka. Poker online sudah dinodai dengan pengumpulan data karena pemecahan masalah menjadi matematika, bukan kreativitas. Pemecah hanya paku di peti mati.

Poker sebagian besar telah menjadi masalah matematika sedangkan, di masa lalu, tidak ada yang tahu matematika, jadi itu lebih merupakan masalah manusia. Lopusiewicz mungkin berpendapat bahwa pemecah tidak mengubah poker melainkan mengungkapkan esensinya. Di era poker modern, pemain dipaksa untuk mempelajari komponen matematika dan teori, yang paling baik dilakukan dengan mempelajari pemecah. Suka atau tidak, satu hal yang jelas, jika Anda ingin mencapai puncak di lingkungan poker saat ini, Anda tidak dapat mengabaikannya.

Saya pertama kali mulai bermain Texas Hold’em tanpa batas pada tahun 2003 di pertandingan kandang dengan teman-teman. Saya masih sekolah menengah, dan media sosial, blog, video pelatihan, dan pemecah masalah belum ada. Sumber terbaik (hanya?) tentang cara belajar idn poker adalah buku. Bersemangat untuk melawan teman-teman saya, saya mengambil salinan Sistem Super, dan eksploitasi sederhana…

Saya pertama kali mulai bermain Texas Hold’em tanpa batas pada tahun 2003 di pertandingan kandang dengan teman-teman. Saya masih sekolah menengah, dan media sosial, blog, video pelatihan, dan pemecah masalah belum ada. Sumber terbaik (hanya?) tentang cara belajar idn poker adalah buku. Bersemangat untuk melawan teman-teman saya, saya mengambil salinan Sistem Super, dan eksploitasi sederhana…

Leave a Reply

Don`t copy text!